Ini yang dikatakan para Pemimpin Dunia tentang Rusia dan Ukraina di KTT G20

Saat Rusia dan Ukraina menyalahkan perdagangan di KTT Bali, para pemimpin dunia lainnya menyerukan persatuan.

Politik934 Dilihat

Para pemimpin dunia mengutuk perang Rusia di Ukraina saat mereka berkumpul untuk pertemuan negara-negara Kelompok 20 (G20) yang tegang di Bali.

Saat KTT dua hari dibuka pada hari Selasa, Indonesia, negara tuan rumah, menyerukan persatuan meskipun ada keretakan di dalam G20 – termasuk Rusia – karena konflik tersebut.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mendesak kelompok itu, yang dia sebut dalam pidato video sebagai “G19”, yang jelas menghina Rusia, untuk menghentikan perang dengan “formula perdamaian” -nya.

Sergey Lavrov, menteri luar negeri Rusia dan perwakilan tertinggi di KTT, dilaporkan berada di ruangan ketika Zelenskyy menyampaikan pidatonya. Lavrov kemudian menuduh Ukraina mengulur-ulur konflik.

Berikut adalah ringkasan dari apa yang telah dikatakan:

Ukraina

Presiden Ukraina meminta para pemimpin G20 untuk mengadopsi rencana perdamaian 10 poin dan mengakhiri perang “secara adil dan berdasarkan Piagam PBB dan hukum internasional”.

“Ukraina tidak boleh ditawarkan untuk membuat kompromi dengan hati nurani, kedaulatan, wilayah, dan kemerdekaannya. Kami menghormati aturan dan kami memegang kata-kata kami,” Zelenskyy mengatakan pada KTT melalui tautan video dari Kyiv.

Dia menolak negosiasi apa pun yang serupa dengan kesepakatan antara Kyiv dan Moskow pada 2014 setelah Rusia menginvasi dan mencaplok Krimea dan mendukung separatis pemberontak di wilayah Donbas timur Ukraina.

“Kami tidak akan membiarkan Rusia membangun pasukannya, dan kemudian memulai serangkaian teror baru dan destabilisasi global,” kata Zelenskyy.

Zelenskyy juga menyerukan agar semua tawanan perang Ukraina dibebaskan, pemulihan “keamanan radiasi” di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang diduduki Rusia di tenggara Ukraina, pengenalan pembatasan harga pada sumber daya energi Rusia, dan perluasan PBB dan Kesepakatan ekspor biji-bijian Laut Hitam yang dimediasi Turki.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *